Orang Tua Korban Pencabulan Anak Dibawah Umur Malah Dilaporkan Di Kantor Polisi, Ada Apa ?

BARA NEWS

- Tim Kreatif

Senin, 26 Juni 2023 - 00:26 WIB

50291 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

 

SULSEL, BARANEWS | Mengungkap dugaan perbuatan Tindak Pidana dibutuhkan bukti-bukti
yang cukup untuk menjatuhkan sanksi bagi pelaku tindak pidana, serta unsur-unsur yang terlibat dalam peristiwa tersebut, Minggu (15/06/2023).

ADVERTISEMENT

banner 300x250

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam membangun konstruksi Hukum sangat diperlukan untuk membuktikan apakah perbuatan terduga pelaku secara sah melawan hukum yang berlaku atau tidak.

Salah satu hal yang perlu ditelaah serta perlu diperhatikan dalam proses rumusan pembuktian, yaitu mengedepankan Frasa Hukum yang berlaku di Indonesia yaitu Actus Reus ( Unsur Niat ) dan Mens Rea (kondisi jiwa atau sikap kalbu dari pelaku perbuatan itu)

Sehubungan dengan rumusan Pijakan Hukum tersebut, diketahui bahwa pada hari Ahad/ Minggu, tanggal 14 mei tahun 2023, telah terjadi peristiwa pembongkaran rumah di wilayah Paranglambere, Kec.Tamalatea, Kel. Tonrokassi Timur, Kab. Jeneponto, Prov. Sulawesi Selatan,

Dimana pihak yang melakukan pembongkaran rumah tersebut atas dasar adanya suatu perundingan/kesepakatan yang pernah terjadi tepatnya dirumah kepala lingkungan Paranglambere.

A/n Lahaya’ yang dihadiri oleh Pak Lurah setempat, Bhabinkamtibmas, Babinsa, pihak keluarga yang punya rumah, serta pihak yang diperintahkan untuk membongkar rumah ikut serta dalam perundingan itu menuai adanya’ suatu perintah yang disampaikan oleh pihak keluarga pemilik rumah tersebut.

Hardiman menyebutkan bahwa dirinya dipersilahkan untuk membongkar rumah itu, namun ironinya dalam perjalanannya, pihak yang membongkar rumah tersebut malah terlapor ke pihak kepolisian, dengan sangkaan pengrusakan rumah.

Pihak Pelapor A/n. Syamsuddin dengan nomor LP/20/ V/ 2023/ Polsek Tamalate, Polres Jeneponto/Polda Sulawesi Selatan, sedangkan terlapor A/n. Haeruddin alias Jaharuddin yang notabene adalah Orang Tua/korban, Dari dugaan tindak pidana pencabulan/pemerkosaan anak perempuan dibawah umur”imbuh Kuasa Hukum, Iman,S.H.”

dari petunjuk awal yang dihimpun dari berbagai sumber Insiden peristiwa pembongkaran rumah berawal akan-adanya peristiwa yang sangat memilukan, dimana salah satu Pria penghuni rumah tersebut inisial S (70) diduga kuat melakukan suatu perbuatan pencabulan kepada seorang anak perempuan dibawah umur inisial H,

Peristiwa ini juga telah dilaporkan ke pihak yang berwajib dengan nomor STTLP/ 232/ V/ 2023/ SPKT/ Polres Jeneponto/ Polda Sulawesi Selatan tertanggal 14 mei 2023

Berangkat dari seluruh rangkaian peristiwa yang dimaksud, Kuasa Hukum dari Pihak terlapor atas dugaan pengrusakan rumah, berharap kepada pihak kepolisian yang sedang menangani proses penyelidikan peristiwa ini, sekiranya dapat menyelami seluruh rangkaian peristiwa secara utuh,

Dimana para terlapor melakukan suatu perbuatan membongkar rumah, atas dasar adanya suatu izin dan perintah dari pihak keluarga pemilik rumah bernama Hardiman, olehnya karenan itu Kuasa Hukum Pihak terlapor pembongkaran rumah akan terus mengawal serta mendampingi perkara ini agar terciptanya suatu asaz keadilan,

Dan menghimbau serta mempercayakan kepada pihak yang menangani perkara ini, agar dapat juga menerapkan pasal penyertaan sebagaimana yang termaktub dalam Pasal 55 KUHP,

Dimana adanya suatu pergerakan pembongkaran rumah atas dasar kesepakatan, perundingan/ perintah dari salah’ satu pihak pemilik rumah itu dan adanya timbul efek dari pembongkaran rumah yang bersangkutan, menurut pihak keluarga rumahnya rusak, dan efek yang kategori rusak itu kemungkinan bisa terjadi, dikarenakan pihak yang diperintahkan untuk membongkar rumah itu diduga tidak cakap/tidak mempunyai keahlian dibidang kontruksi bangunan/dalam hal membongkar rumah, tutup Agus Salim, A.Md., B.A., S.H.

Agus Salim, A.Md., BmAm, S.H.

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Baliho Gambar H. Irianto Budi Utomo Dirusak, Masyarakat Pinta APH Harus Turun
Kronologis Oknum BPD Fitnah Kuwu Cibogo, “Dapat Dijerat Hukum”
Diduga Bandar Shabu  Reza Regar Tidak Tersentuh Hukum
Dengan Alasan Kesalahan Dokumen CK-5. Ribuan Batang Rokok di Kembalikan Ke Madura
Melontarkan Anak Panah Busur Akhirnya Diciduk Polsek Mariso !!
Joko Situmeang Kecam Aksi Brutal Ketua DPRD Tapteng Pukuli Warga
Meski Sudah Berdamai,5 Oknum Wartawan Masih Ditahan di Polsek Ujung Batu
Mantap !! Hakim Ingetkan Jangan Pengaruhi Kami Dengan Uang, Sidang Pembelian Pertalite 300 Ribu di Salatiga

Berita Terkait

Minggu, 4 Februari 2024 - 21:34 WIB

PW IPA Sumut Kapolda Harus Segera Tetapkan Tersangka dugaan Suap PPPK di Lingkungan Pemkab Batubara

Rabu, 3 Januari 2024 - 02:20 WIB

Awal Tahun 2024, DPP KAMPUD Laporkan Dugaan Korupsi Dinas Pendidikan Pesawaran Ke KEJARI Setempat

Minggu, 31 Desember 2023 - 03:51 WIB

Aspirasi Proyek Anggaran Murni 2023 Rp. 200 Juta Tidak Dikerjakan, Kemana Uang Itu ???

Sabtu, 18 November 2023 - 15:24 WIB

Presiden LIRA Minta Kejati Aceh Dalami Soal Bantuan Sapi Dari Kementan 1.000 Ekor Di Aceh

Minggu, 17 September 2023 - 02:56 WIB

Arifin Ketum LSM PENJARA 1: Miris Kasus Korupsi Pembangunan Tol MBZ Capai Rp1,5 T

Kamis, 14 September 2023 - 05:23 WIB

Kasus Pencucian Uang Rp349 Triliun, Delapan ASN Dipecat

Kamis, 14 September 2023 - 05:20 WIB

Terkait Suap dan Gratifikasi, Lukas Enembe Dituntut 10,5 Tahun Penjara

Rabu, 6 September 2023 - 22:44 WIB

Naik Penyelidikan, DPP KAMPUD Dukung Kejati Usut Tuntas Dugaan Korupsi Dana Hibah DPPPA Lampung Tenggah

Berita Terbaru