Bentuk Satgas PPKS, Solutifkah Menghentikan Kekerasan Seksual ?

BARA NEWS

- Tim Kreatif

Jumat, 16 Juni 2023 - 13:05 WIB

50221 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

 

Oleh: Devi Ramaddani

(Pemerhati Sosial)

ADVERTISEMENT

banner 300x250

SCROLL TO RESUME CONTENT

 

Universitas Mulawarman pernah diterpa isu miring mengenai kekerasan seksual. Isu itu mencuat setelah salah seorang oknum dosen Fakultas Kehutanan dipolisikan karena diduga melakukan tindakan amoral kepada tiga mahasiswinya. Peristiwa ini terjadi pada April 2022. Kini, dosen tersebut tengah diproses hukum.

 

Penanganan kasus tersebut disebut sempat menemui banyak kendala. Salah satu masalahnya adalah tidak ada satuan tugas khusus penanganan kasus kekerasan seksual. Padahal, satuan tersebut merupakan amanat dalam Permendikbudristek 30/2021 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Perguruan Tinggi. (https://kaltimkece.id/warta/pendidikan/ikhtiar-unmul-membasmi-penjahat-seksual).

Kini Satuan Tugas Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (Satgas PPKS) Unmul menggelar roadshow bertajuk “Sosialisasi Mengenai Pencegahan dan Penanganan Kekerasan seksual di Lingkungan Kampus”. Pelaksanaannya mengacu Pada Peraturan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Permendibudristek) 30 Tahun 2022 bab II, pasal 6 ayat (3) huruf g.

Agenda tersebut dilakukan secara hybrid sejak Kamis (25/5) hingga Rabu (31/5) yang terbagi ke dalam empat tim pelaksana. Selain bertandang ke Rektorat Unmul, terhitung sebanyak tiga belas fakultas telah mereka sambangi selama kegiatan tersebut berlangsung.

(https://www.instagram.com/p/Cs6CkSjvpmm/?utm_source=ig_web_copy_link&igshid=MmJiY2I4NDBkZg==).

 

Kembali dibuat geram kasus Kekerasan Seksual yang makin hari makin marak.  Ironi, karena  terlebih  lagi terjadi di dunia kampus.  Dimana kampus yang notabene tempat aman menuntut ilmu malah menjadi menakutkan.

 

Penangan yang dilakukan dengan jalan  membentuk Satgas PPKS dengan program sosialisasi dan edukasi itu yang saat ini digencarkan sebetulnya tidak soluktif dan belum mampu menyentuh akar masalah, buktinya masih banyak kekerasan seksual yang kita temui. Integritas idealisme dosen dan mahasiswa perlu dipertanyakan jika kasus kekerasan seksual terus terjadi.

 

Sebenarnya akar permasalahan pendidikan saat ini berasaskan sekuralisme yang menjauhkan peran agama dari kehidupan. Nilai-nilai agama tidak dipakai sebagai standar perbuatan. Akhirnya dalam individu bebas berbuat mengikuti hawa nafsunya tanpa mengindahkan prinsip halal dan haramnya sesuai syariat.   Hingga wajar saat ini dunia kampus jauh dari nilai agama dan gagal menjadi agent mercusuar pengubah peradaban masyarakat dan kontrol negara.

 

Perlu kita ketahui bersama bahwa kekerasan seksual di kampus merupakan persoalan yang sistematis. Oleh karena itu sudah saatnya kita memperbaikinya dengan sistem yang lebih baik yaitu Islam. Pendidikan  yang berlandaskan aqidah Islam akan menghasilkan generasi yang  bertakwa. Dan penuh kesadaran bahwa perbuatan terikat pada Islam dan akan ada pertanggungjawaban kelak di akhirat. Selain itu   penerapan sistem Islam  juga   mengatur sistem pergaulan antara perempuan dan laki-laki. Dengan tidak boleh campur baur (ikhtilat), berdua-duaan yang bukan mahram (kholwat) seperti hadis Rasulullah Saw, “ Janganlah seorang laki-laki itu berkhalwat (menyendiri) dengan seorang wanita kecuali ada mahram yang menyertai wanita tersebut.” (HR. Bukhari & Muslim).

Islam juga akan menutup berbagai kegiatan yang bisa menimbulkan kekerasan seksual, seperti mengumbar aurat dan sensualitas di tempat umum, situs porno, dan lainnya. Islam akan memberikan pembinaan akidah yang kuat serta menjaga akal, jiwa, dan juga kehormatan rakyatnya. Sehingga akan membentuk masyarakat yang senantiasa melakukan amar makruf nahi mungkar.

 

Fakta dunia menunjukan bahwa pendidikan khususnya kampus dimasa Daulah Islamiyah menjadi pusat ilmu dan peradaban bagi dunia. Sejarah telah membuktikan betapa agungnya sistem pendidikan Islam pada masa itu. Belum lagi sumbangsih ilmu dari peradaban Islam sangat berjasa dalam kecanggihan teknologi yang dipakai hingga kini.

 

Demikianlah jika akar masalah kekerasan seksual di negeri ini bisa terselesaikan dengan mekanisme Islam yang mampu melahirkan generesi penerus yang berakhlak mulia, berkembang sebagai generasi yang menggoreskan peradaban Islam menjadi generasi emas di seluruh negeri semua itu terwujud hanya dalam sistem Islam.

Wallahu A’lam Bish-Shawab

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Kondisi Kekinian: Surya Paloh, Anies-Imin dan Last Battle
Menjaga Kemuliaan Manusia Melalui Kesadaran dan Pemahaman Serta Kecerdasan Spiritual
Suara HMI dan Titik Nadir Politik Kita

Berita Terkait

Senin, 24 Juni 2024 - 22:49 WIB

Lagi…Polres Batu Bara “Gempur” Jaringan Narkoba, 1 Bandar Berhasil Diamankan

Senin, 24 Juni 2024 - 17:42 WIB

Lagi…Polres Batu Bara “Gempur” Jaringan Narkoba, 1 Bandar Berhasil Diamankan

Senin, 24 Juni 2024 - 17:26 WIB

LIRA Soroti Anggaran Milyaran Untuk Penindakan Narkoba di Satresnarkoba Polres Aceh Tenggara

Sabtu, 22 Juni 2024 - 18:02 WIB

Kanit Binmas Polsek Medang Deras, Antisipasi Kejahatan Atau Premanisme Hubungi 110 Call Center

Sabtu, 22 Juni 2024 - 09:58 WIB

Antisipasi Pelanggaran laka Lantas dan C3 di Daerah Rawan Unit Lantas Polres Batu Bara Patroli Blue Light

Jumat, 21 Juni 2024 - 22:37 WIB

Lapas Labuhan Ruku Kanwil Kemenkumham Sumatera Utara Menghadiri Rangkaian Kegiatan Menjelang HUT Bhayangkara ke-78

Kamis, 20 Juni 2024 - 18:33 WIB

LIRA : Satreskoba Polres Aceh Tenggara Terkesan Apatis Terhadap Bandar Narkoba

Kamis, 20 Juni 2024 - 17:03 WIB

Polres Subulussalam Gelar Donor Darah Dalam Rangka Memperingati HUT Bhayangkara ke-78

Berita Terbaru