KPK Bersama Duta Besar Uni Eropa, Bahas Kolaborasi dan Kerja Sama Berantas Korupsi

BARA NEWS

- Tim Kreatif

Jumat, 16 Juni 2023 - 19:33 WIB

50212 views
facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jakarta – Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri menerima kunjungan Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia H.E. Vincent Piket beserta wakilnya Stephane Mechati di Gedung Merah Putih, Kuningan Persada.

Firli menjelaskan strategi pemberantasan Korupsi yang disebut Trisula Pemberantasan Korupsi, yaitu Pendidikan, Pencegahan dan Penindakan korupsi. “Melalui program strategi pendidikan KPK berharap bahwa integritas penyelenggara negara akan meningkat dan seluruh anak bangsa akan terhindar dari praktik korupsi. Sementara titik berat strategi pencegahan adalah dengan melakukan identifikasi, penelaahan dan pengkajian untuk memitigasi titik-titik rawan terjadinya korupsi, papar Firli, dalam keterangan tertulis yang diterima InfoPublik, Kamis (15/6/2023).

Menurut Firli, melalui strategi pencegahan, KPK melakukan perbaikan sistem, baik perbaikan tata kelola pemerintahan termasuk tata kelola sistem keuangan. Perbaikan sistem menjadi penting karena dari perbaikan itu akan terbangun transparansi, akuntabilitas dan menutup celah atau peluang terjadinya korupsi.

ADVERTISEMENT

banner 300x250

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Sementara strategi penindakan KPK lakukan secara profesional, tegas dan tetap menjunjung tinggi hak asasi manusia. Titik berat strategi terakhir ini adalah adalah mengembalikan kerugian keuangan negara sehingga keuangan negara dapat diselamatkan dan meningkatnya aset recovery. Ketiga strategi itu dijalankan secara simultan dan berkelanjutan, sehingga pada akhirnya korupsi bisa diberantas dan memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi masyarakat Indonesia,” ungkapnya.

Firli berharap, pertemuan tersebut menjadi kesempatan bagi Indonesia dan Uni Eropa untuk mempererat hubungan kerja sama khusus dalam upaya membebaskan Indonesia dan dunia dari praktik korupsi.

“Kami menyampaikan harapan yang begitu besar bahwa hubungan baik dan kepercayaan yang telah kita bangun antara KPK dan Uni Eropa akan berjalan semakin erat untuk mempercepat terwujudnya Indonesia yang bebas dari korupsi,” ucap Firli.

Vincent Piket menyampaikan ada dua alasan penting untuk membahas masalah korupsi dengan KPK. Pertama, Uni Eropa merasa tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang pertumbuhan dan perkembangan di Indonesia yang saat ini sudah mulai berkembang secara kenegaraan. Kedua terkait hubungan bilateral atau hubungan kerjasama kedua belah pihak, dimana kedepan Uni Eropa ingin berkolaborasi lebih banyak diberbagai bidang terutama di bidang perdagangan, ekonomi, dan bidang lainnya.

“Indonesia memegang peranan penting diberbagi sektor seperti politik, keamanan, ekonomi, sosial dan juga keagamaan. Termasuk dalam kepemimpinan di bidang kebijakan baik dalam dan luar negeri berkaitan dengan good governance, maka kami sangat senang untuk mengetahui lebih lanjut perkembangan tersebut. Apalagi Indonesia juga telah menjadi negara dengan pendapatan tinggi dan berkelanjutan serta menjadi salah satu negara yang penting di dunia,” kata Piket.

Dalam hal hubungan bilateral atau hubungan kerja sama kedua belah pihak, Piket menyebut pihaknya memerlukan rekan yang kuat, yang memiliki sistem institusi yang baik, transparan serta bisa dipercaya sehingga terjalin hubungan yang baik.

Piket juga berharap dari pertemuan tersebut terdapat satu poin penting, yaitu poin kolaborasi dan kerja sama yang akan dijalin bersama KPK dan Uni Eropa dimasa depan.

“Disini ada Stephane Mechati, Wakil Dubes dan juga seorang ahli hukum yang akan berkomitmen untuk terus bekerja sama dengan KPK, demi menindak praktik korupsi di Indonesia dan dunia. Kami berharap pertemuan hari  ini dapat berlanjutkan  dimasa depan melalui kolaborasi dan kerjasama melalui program-program yang nantinya dapat saling kita diskusikan dikemudian hari,” pungkasnya. (RED)

Facebook Comments Box

Berita Terkait

H. Zainuddin, SE Potret Pemimpin Walikota Subulussalam, Menuju PERUBAHAN Mental Politik.
Komplotan Oknum Koruptor di PWI Segera Dilaporkan ke APH, Wilson Lalengke Minta Hendry dan Sayid Dicekal
LIRA Minta Inspektorat Audit Penggunaan Iuran KORPRI
LIRA Minta Kejari Lidik Penggunaan Dana KORPRI Aceh Tenggara, Iuran Capai Rp 550 Juta Pertahun
Plt Pengulu Kute Lawe Kongker Hilir Laporkan Ketua LSMLIRA INDONESIA Aceh Tenggara ke Polisi
Police Goes To School, Sat Lantas Polres Subulussalam Kunjungi SMP Negeri 1 Simpang Kiri
Ini Kata Kacabdin Wilayah Kota Subulussalam Kab Aceh Singkil, Terkait Kesejahteraan Komite Sekolah
Kader Hanura Sanggah Mosi Tak Perca Soal Pergantian pimpinan ketua BKD seperti salah minum Obat, Tidak Memahami Aturan

Berita Terkait

Sabtu, 25 Mei 2024 - 08:38 WIB

H. Zainuddin, SE Potret Pemimpin Walikota Subulussalam, Menuju PERUBAHAN Mental Politik.

Minggu, 24 Maret 2024 - 00:46 WIB

Pilgub 2024 Nopember Mendatang Edy Rahmayadi Berpeluang Didukung Partai Nasdem, PKB Dan PKS

Sabtu, 6 Januari 2024 - 12:32 WIB

Kader Hanura Sanggah Mosi Tak Perca Soal Pergantian pimpinan ketua BKD seperti salah minum Obat, Tidak Memahami Aturan

Jumat, 29 Desember 2023 - 04:39 WIB

Catatan Dapil 5, H. Suwito Wujudkan Kesejahteraan Rakyat ” Lanjutkan !!!

Jumat, 29 Desember 2023 - 04:35 WIB

Rakyat Mengeluh, Burhan Turun Menampung Aspirasi ” Bukti Nyata”

Kamis, 28 Desember 2023 - 01:01 WIB

Dukungan Masyarakat Soppeng Untuk Supriansa Tidak Terbendung

Kamis, 28 Desember 2023 - 00:53 WIB

H. Irianto Budi Utomo Caleg Gerindara Dapil 1 ” Amanah, Jujur dan Merakyat”

Selasa, 26 Desember 2023 - 21:34 WIB

Dampingi Capres AMIN Di Pontianak, DR Bambang Priono Akan Rancang Program Rehabilitasi Daerah Kumuh

Berita Terbaru